TNI dan Militer Negara-negara Sahabat, Latihan Super Garuda Shield 2023

Photo: Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono (Kanan) bersama I Corps Commanding General Lt Gen Brunson memeriksa pasukan pada upacara pembukaan Super Garuda Shield, bertempat di Puslatpur 5 Marinir Baluran Jawa Timur, Kamis (31/8/2023). Dok: puspentni

ASAHANTV | Baluran – Perhelatan Super Garuda Shield, sebuah ajang latihan bersama dengan skala cukup besar antara TNI dan militer negara-negara sahabat di kawasan Indo Pasifik, kembali digelar di Indonesia dan menjadi latihan multinasional terbesar yang diselenggarakan di Indonesia.

Dalam upacara pembukaan Super Garuda Shield, bertindak sebagai inspektur upacara (Irup), Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono SE MM bersama I Corps Commanding General Lt Gen Brunson, dengan pasukan upacara yang terdiri dari TNI, USA, Australia, Singapura, dan Alat Utama Sistem persenjataan yaitu Astros & Himars, yang bertempat di Puslatpur 5 Marinir Baluran Jawa Timur, Kamis (31/8/2023).

Dalam sambutannya, Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono menyampaikan, bahwa lebih dari 5.000 prajurit akan terlibat dari 17 negara, saling bahu membahu untuk meningkatkan kapabilitas dan juga kemitraan.

Baik itu sebagai peserta maupun pengamat, ujar Panglima, kehadiran setiap negara di tempat ini sangat berarti dan menunjukkan komitmen kita semua dalam mendukung perdamaian dan kerjasama.

Lebih dari itu kegiatan ini juga merupakan kesempatan yang baik untuk mengenal aneka produk tradisional Indonesia, budaya, adat istiadat dan keragaman yang menjadi kebanggaan bangsa Indonesia.

“Super Garuda Shield mereplikasikan lingkungan pertahanan dan keamanan yang dinamis dimana seluruh prajurit yang berpartisipasi akan berlatih dan mengembangkan kemampuannya dalam merencanakan, memimpin, dan berkomunikasi dengan sesama rekannya dalam waktu yang singkat ini.

Latihan tahun ini, tegas Panglima, akan mempersiapkan kita untuk menghadapi spektrum tantangan yang kompleks, melalui agenda latihan darat dan maritim, dan juga operasi airborne.

“Saya berharap kita mampu meningkatkan kesiapan dan memperkuat kepabilitas pertahanan kita,” Jelas Laksamana TNI Yudo. (red/puspentni)

bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *